Tata Cara Perhitungan Nilai Evaluasi Seleksi Sederhana

Halo Sobat Sederhana! Dalam dunia seleksi pekerjaan, perhitungan nilai evaluasi sangatlah penting. Terutama pada seleksi sederhana yang dilakukan oleh perusahaan kecil atau UKM. Pada artikel kali ini, kita akan membahas tata cara perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana. Simak penjelasannya di bawah ini:

Pendahuluan

Sebelum memulai perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana, ada beberapa hal yang harus dipersiapkan terlebih dahulu. Hal-hal tersebut antara lain:

  1. Mempersiapkan kriteria seleksi
  2. Mengumpulkan data kandidat
  3. Membuat skala penilaian
  4. Menentukan bobot kriteria

Persiapan ini akan membantu proses perhitungan nilai evaluasi menjadi lebih efektif dan efisien. Selanjutnya, kita akan membahas satu per satu tata cara perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana.

Tata Cara Perhitungan

1. Normalisasi Data

Langkah pertama dalam perhitungan nilai evaluasi adalah normalisasi data. Normalisasi dilakukan untuk mengubah data mentah menjadi data yang dapat dibandingkan pada skala yang sama. Berikut adalah rumus normalisasi yang dapat digunakan:

Kriteria
Bobot
Kandidat 1
Kandidat 2
Kandidat 3
Kriteria 1
30%
3
4
5
Kriteria 2
20%
40
30
50
Kriteria 3
50%
8
9
7

Rumus normalisasi:

Nilai Normalisasi = (Nilai Kandidat – Nilai Minimum) / (Nilai Maksimum – Nilai Minimum)

Dalam tabel di atas, nilai minimum dan maksimum dapat dicari dengan menggunakan rumus berikut:

Nilai Minimum = Nilai Terkecil dari Seluruh Kandidat

Nilai Maksimum = Nilai Terbesar dari Seluruh Kandidat

Setelah rumus normalisasi diaplikasikan pada data mentah, kita dapat memperoleh data yang telah di-normalisasi seperti tabel di bawah ini:

Kriteria
Bobot
Kandidat 1
Kandidat 2
Kandidat 3
Kriteria 1
30%
0.0
0.5
1.0
Kriteria 2
20%
0.33
0.0
1.0
Kriteria 3
50%
0.2
1.0
0.4

2. Bobot Kriteria

Setelah data di-normalisasi, langkah selanjutnya adalah menentukan bobot kriteria. Bobot kriteria dapat ditentukan berdasarkan tingkat kepentingannya dalam seleksi. Bobot kriteria juga dapat dihitung dengan rumus berikut:

TRENDING 🔥  Cara Kerja Balon Udara Sederhana/Lentera

Bobot Kriteria = Bobot Kriteria / Total Bobot Kriteria

Dengan menggunakan data tabel pada langkah sebelumnya, berikut adalah hasil perhitungan bobot kriteria:

Kriteria
Bobot
Bobot Kriteria
Kriteria 1
30%
30%
Kriteria 2
20%
20%
Kriteria 3
50%
50%

3. Nilai Kriteria

Setelah menentukan bobot kriteria, langkah selanjutnya adalah mengalikan bobot kriteria dengan nilai normalisasi. Berikut adalah rumus untuk menghitung nilai kriteria:

Nilai Kriteria = Bobot Kriteria x Nilai Normalisasi

Dengan menggunakan data tabel pada langkah sebelumnya, berikut adalah hasil perhitungan nilai kriteria:

Kriteria
Bobot
Kandidat 1
Kandidat 2
Kandidat 3
Kriteria 1
30%
0.0
0.15
0.3
Kriteria 2
20%
0.066
0.0
0.2
Kriteria 3
50%
0.1
0.5
0.2

4. Nilai Akhir

Langkah terakhir adalah menjumlahkan nilai kriteria untuk setiap kandidat. Kandidat dengan nilai tertinggi adalah yang terpilih dalam seleksi. Berikut adalah rumus untuk menghitung nilai akhir:

Nilai Akhir = Jumlah Nilai Kriteria

Dengan menggunakan data tabel pada langkah sebelumnya, berikut adalah hasil perhitungan nilai akhir:

Kandidat
Nilai Kriteria
Nilai Akhir
Kandidat 1
0.166
0.466
Kandidat 2
0.15
0.216
Kandidat 3
0.7
0.4

FAQ

1. Apa itu seleksi sederhana?

Seleksi sederhana adalah proses seleksi yang dilakukan pada perusahaan kecil atau UKM dengan menggunakan kriteria yang lebih sedikit dan sederhana.

2. Apa perbedaan seleksi sederhana dan seleksi biasa?

Perbedaan antara seleksi sederhana dan seleksi biasa adalah pada jumlah kriteria dan kompleksitas proses seleksi.

3. Apa yang harus dipersiapkan sebelum perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana?

Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana adalah kriteria seleksi, data kandidat, skala penilaian, dan bobot kriteria.

4. Apa itu normalisasi data?

Normalisasi data adalah proses mengubah data mentah menjadi data yang dapat dibandingkan pada skala yang sama.

TRENDING 🔥  Cara Buat Filter Air Kolam Sederhana untuk Sobat Sederhana

5. Bagaimana cara menghitung nilai akhir pada perhitungan nilai evaluasi seleksi sederhana?

Nilai akhir dapat dihitung dengan menjumlahkan nilai kriteria untuk setiap kandidat.

Semoga Bermanfaat dan sampai jumpa di artikel menarik lainnya!

Tata Cara Perhitungan Nilai Evaluasi Seleksi Sederhana