Cara Buat Tambah Edit Hapus Sederhana di PHP

Hello Sobat Sederhana, jika kamu ingin membuat sebuah website atau aplikasi yang membutuhkan fitur tambah, edit, dan hapus data, maka kamu berada di artikel yang tepat. Pada artikel ini, kami akan membahas cara membuat fitur tambah, edit, dan hapus sederhana menggunakan bahasa pemrograman PHP. Apabila kamu sedang belajar atau ingin menambah pengetahuan tentang pemrograman PHP, maka artikel ini sangat cocok untuk kamu simak.

Persiapan Awal

Pertama-tama, sebelum memulai membuat fitur tambah, edit, dan hapus, ada beberapa persiapan yang harus dilakukan. Berikut adalah hal-hal yang perlu dipersiapkan sebelum melakukan implementasi:

1. Setting Database

Sebelum membuat fitur tambah, edit, dan hapus data, pastikan kamu sudah membuat database terlebih dahulu. Buatlah tabel dengan struktur yang sesuai dengan kebutuhan aplikasi atau website yang sedang kamu buat. Setelah itu, pastikan kamu sudah memahami query SQL dasar seperti SELECT, INSERT, UPDATE, dan DELETE.

2. Membuat Koneksi ke Database

Setelah membuat database, langkah selanjutnya adalah membuat koneksi ke database. Koneksi ke database dapat dilakukan menggunakan fungsi bawaan PHP yaitu mysqli_connect(). Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang koneksi database menggunakan PHP.

3. Membuat File Konfigurasi

Untuk memudahkan dalam proses pengaturan koneksi database, kamu dapat membuat file konfigurasi terpisah. File konfigurasi ini berisi konfigurasi untuk koneksi database seperti alamat server, username, password, dan nama database. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami cara membaca data dari file menggunakan PHP.

Tambah Data

Setelah melakukan persiapan awal, langkah selanjutnya adalah membuat fitur tambah data. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk menambahkan data baru ke dalam database. Berikut adalah langkah-langkahnya:

TRENDING 🔥  Cara Migrasi Web HTML Sederhana ke Hosting Gratisan

1. Membuat Formulir

Langkah pertama adalah membuat formulir untuk input data. Formulir ini harus disesuaikan dengan struktur tabel yang sudah dibuat. Pastikan nama input pada formulir sama dengan nama kolom pada tabel. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami HTML dan penggunaan tag form pada HTML.

2. Validasi Data

Setelah membuat formulir, langkah selanjutnya adalah melakukan validasi data. Validasi data dilakukan untuk memastikan data yang diinput oleh pengguna sesuai dengan format yang diinginkan. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang validasi data menggunakan PHP.

3. Menyimpan Data ke Database

Setelah data diinput dan divalidasi, langkah selanjutnya adalah menyimpan data ke dalam database. Proses ini dilakukan menggunakan query INSERT pada MySQL. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang query INSERT pada MySQL menggunakan PHP.

4. Tampilan Data

Setelah data berhasil disimpan ke dalam database, langkah terakhir adalah menampilkan data tersebut. Data yang ditampilkan harus sesuai dengan struktur tabel yang sudah dibuat. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang pengambilan data dari database menggunakan PHP.

Edit Data

Setelah berhasil membuat fitur tambah data, langkah selanjutnya adalah membuat fitur edit data. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk mengedit data yang sudah ada di dalam database. Berikut adalah langkah-langkahnya:

1. Membuat Formulir

Langkah pertama adalah membuat formulir untuk edit data. Formulir ini harus disesuaikan dengan struktur tabel yang sudah dibuat. Pastikan nama input pada formulir sama dengan nama kolom pada tabel. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami HTML dan penggunaan tag form pada HTML.

2. Mendapatkan Data

Setelah membuat formulir, langkah selanjutnya adalah mendapatkan data yang akan diedit. Data ini harus ditampilkan dalam formulir. Proses ini dilakukan menggunakan query SELECT pada MySQL. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang query SELECT pada MySQL menggunakan PHP.

TRENDING 🔥  Cara membuat cemilan dengan bahan sederhana

3. Validasi Data

Setelah mendapatkan data dan ditampilkan dalam formulir, langkah selanjutnya adalah melakukan validasi data. Validasi data dilakukan untuk memastikan data yang diinput oleh pengguna sesuai dengan format yang diinginkan. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang validasi data menggunakan PHP.

4. Menyimpan Data

Setelah data diinput dan divalidasi, langkah selanjutnya adalah menyimpan data ke dalam database. Proses ini dilakukan menggunakan query UPDATE pada MySQL. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang query UPDATE pada MySQL menggunakan PHP.

5. Tampilan Data

Setelah data berhasil disimpan ke dalam database, langkah terakhir adalah menampilkan data tersebut. Data yang ditampilkan harus sesuai dengan struktur tabel yang sudah dibuat. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang pengambilan data dari database menggunakan PHP.

Hapus Data

Setelah berhasil membuat fitur tambah dan edit data, langkah terakhir adalah membuat fitur hapus data. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk menghapus data yang sudah ada di dalam database. Berikut adalah langkah-langkahnya:

1. Konfirmasi Hapus

Langkah pertama adalah memberikan konfirmasi kepada pengguna sebelum data dihapus. Konfirmasi ini memastikan bahwa pengguna benar-benar ingin menghapus data tersebut. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang penggunaan JavaScript untuk memberikan konfirmasi.

2. Menghapus Data

Setelah pengguna memberikan konfirmasi, langkah selanjutnya adalah menghapus data dari database. Proses ini dilakukan menggunakan query DELETE pada MySQL. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang query DELETE pada MySQL menggunakan PHP.

3. Tampilan Data

Setelah data berhasil dihapus dari database, langkah terakhir adalah menampilkan data yang masih tersisa. Data yang ditampilkan harus sesuai dengan struktur tabel yang sudah dibuat. Dalam proses ini, pastikan kamu sudah memahami konsep dasar tentang pengambilan data dari database menggunakan PHP.

TRENDING 🔥  Cara Membuat Roll Gulung Sederhana

FAQ

Pertanyaan
Jawaban
Apakah ini hanya berlaku untuk MySQL saja?
Tidak, konsep dasar dalam artikel ini dapat diterapkan pada berbagai jenis database seperti Oracle dan PostgreSQL.
Apakah saya dapat mengganti tampilan data dengan cara yang lain?
Tentu saja, kamu dapat mengganti tampilan data sesuai dengan kebutuhan aplikasi atau website yang sedang kamu buat.
Apakah saya harus memahami pemrograman PHP terlebih dahulu sebelum membaca artikel ini?
Iya, artikel ini disarankan untuk dibaca oleh orang yang sudah memahami dasar-dasar pemrograman PHP.

Semoga Bermanfaat dan sampai jumpa di artikel menarik lainnya

Cara Buat Tambah Edit Hapus Sederhana di PHP