Contoh Soal Pecahan Sederhana dan Cara Pengerjaannya

Halo Sobat Sederhana! Pada artikel kali ini, kita akan membahas mengenai pecahan sederhana dan cara pengerjaannya. Pecahan sederhana merupakan topik yang sering muncul dalam pelajaran matematika, sehingga penting bagi kita untuk memahaminya dengan benar.

Pengertian Pecahan Sederhana

Sebelum mempelajari contoh soal pecahan sederhana, kita perlu memahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan pecahan sederhana. Pecahan sederhana adalah pecahan yang nilai pembilangnya lebih kecil dari pada penyebutnya. Misalnya, 2/5, 3/4, dan 1/3 merupakan contoh pecahan sederhana.

Dalam pecahan sederhana, kita bisa menuliskan pecahan tersebut dalam bentuk desimal dengan membagi pembilang dengan penyebut. Misalnya, 2/5 = 0.4, 3/4 = 0.75, dan 1/3 = 0.33333 (dalam notasi desimal berulang).

Sekarang, mari kita lihat beberapa contoh soal pecahan sederhana dan cara pengerjaannya.

Contoh Soal Pecahan Sederhana

No.
Soal
Jawaban
1
Ubahlah pecahan 3/5 ke dalam bentuk desimal!
3/5 = 0.6
2
Ubahlah pecahan 4/7 ke dalam bentuk desimal!
4/7 = 0.571428 (dalam notasi desimal berulang)
3
Ubahlah pecahan 2/3 ke dalam bentuk persen!
2/3 = 0.666… = 66,67%
4
Hitunglah hasil dari 5/6 x 3/4!
5/6 x 3/4 = 5/8
5
Hitunglah hasil dari 2/3 + 1/2!
2/3 + 1/2 = 4/6 + 3/6 = 7/6 (dalam bentuk campuran = 1 1/6)

1. Mengubah Pecahan ke dalam Bentuk Desimal

Untuk mengubah pecahan ke dalam bentuk desimal, kita hanya perlu membagi pembilang dengan penyebut. Misalnya:

2/5 = 2 ÷ 5 = 0.4

Dalam beberapa kasus, pecahan akan menghasilkan notasi desimal berulang, seperti:

4/7 = 4 ÷ 7 = 0.571428…

Kita bisa menuliskan notasi desimal berulang dalam bentuk pecahan campuran, yakni:

4/7 = 0.571428… = 0.571 + 0.000428… = 571/1000 + 428/999000 = (571 x 999000 + 428 x 1000)/999000 = 3997/7000

2. Mengubah Pecahan ke dalam Bentuk Persen

Untuk mengubah pecahan ke dalam bentuk persen, kita hanya perlu mengalikan pecahan tersebut dengan 100. Misalnya:

TRENDING 🔥  Cara Membuat Sofa Sederhana Sendiri

2/3 = 2/3 x 100% = 66,67%

3. Operasi Pecahan

Dalam operasi pecahan, seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian, kita perlu menyesuaikan penyebut agar sama. Misalnya:

5/6 x 3/4 = (5 x 3)/(6 x 4) = 15/24 = 5/8

2/3 + 1/2 = (2 x 2)/(3 x 2) + (1 x 3)/(2 x 3) = 4/6 + 3/6 = 7/6 (dalam bentuk campuran = 1 1/6)

FAQ (Frequently Asked Questions)

1. Apakah semua pecahan bisa diubah ke dalam bentuk desimal?

Ya, setiap pecahan bisa diubah ke dalam bentuk desimal. Namun, pada beberapa kasus, pecahan akan menghasilkan notasi desimal berulang.

2. Bagaimana cara mengubah notasi desimal berulang ke dalam bentuk pecahan campuran?

Kita bisa menuliskan notasi desimal berulang dalam bentuk pecahan campuran dengan cara menjumlahkan bilangan bulat dengan pecahan terkecil menggunakan aturan yang sesuai.

3. Apa yang harus dilakukan jika penyebut pada kedua pecahan yang akan dioperasikan berbeda?

Kita perlu menyesuaikan penyebut agar sama sebelum melakukan operasi pecahan. Hal ini dapat dilakukan dengan mengalikan kedua pecahan dengan faktor penyama.

4. Apa yang harus dilakukan jika hasil operasi pecahan bukan dalam bentuk pecahan sederhana?

Jika hasil operasi pecahan bukan dalam bentuk pecahan sederhana, kita perlu mengecek apakah pecahan tersebut dapat disederhanakan atau tidak. Jika dapat disederhanakan, maka kita harus menyederhanakan pecahan tersebut.

Kesimpulan

Demikianlah pembahasan mengenai contoh soal pecahan sederhana dan cara pengerjaannya. Dengan memahami materi ini, diharapkan Sobat Sederhana dapat lebih mudah dan cepat menguasai pelajaran matematika, terutama dalam menghitung pecahan sederhana.

Jangan lupa untuk berlatih mengerjakan berbagai contoh soal pecahan sederhana agar semakin terampil dan meningkatkan pemahaman matematika Sobat Sederhana. Semoga bermanfaat dan sampai jumpa di artikel menarik lainnya!

Contoh Soal Pecahan Sederhana dan Cara Pengerjaannya