Cara Membuat PPT yang Menarik dan Sederhana

Halo Sobat Sederhana, apa kabar? Sebagai seorang pelajar, mahasiswa, atau bahkan pekerja kantoran, pasti kamu sudah tidak asing lagi dengan presentasi menggunakan PowerPoint, atau yang biasa disebut dengan PPT. Ya, PPT adalah salah satu jenis software yang sering digunakan untuk membuat presentasi. PPT sendiri memiliki banyak keunggulan, seperti mudah digunakan, fitur-fiturnya lengkap, dan tidak memerlukan keterampilan teknis yang kompleks. Namun, bagaimana cara membuat PPT yang menarik dan sederhana? Mari kita bahas bersama-sama!

1. Tentukan Tema Presentasi

Langkah pertama dalam membuat PPT adalah menentukan tema atau topik presentasi yang akan dibahas. Tema ini haruslah relevan dengan isi presentasi dan harus mampu menarik minat audiens. Di sini, kamu bisa menggunakan kreasi dan imajinasi karena tema presentasi ini bisa berupa gambar, kata-kata, atau bahkan kalimat. Sebagai contoh, kamu ingin membuat presentasi mengenai budaya Indonesia, maka kamu bisa menggunakan gambar terkenal seperti Wayang atau Candi Borobudur sebagai tema presentasi.

FAQ: Apakah tema presentasi harus sesuai dengan topik presentasi?

Iya, tema presentasi haruslah sesuai dengan topik yang akan dibahas pada presentasi. Sebagai contoh, jika topik presentasi adalah mengenai teknologi, maka tema presentasi yang berkaitan dengan teknologi pula.

2. Buat Desain PPT yang Menarik

Setelah menentukan tema presentasi, selanjutnya adalah membuat desain PPT yang menarik. Desain yang menarik akan membuat audiens lebih tertarik dan memudahkan mereka dalam memahami isi presentasi. Oleh karena itu, pastikan kamu memilih desain PPT yang sesuai dengan tema presentasi dan mudah dibaca oleh audiens. Kamu bisa menggunakan template yang sudah ada atau membuatnya sendiri dengan mengandalkan kreativitasmu.

FAQ: Apakah desain PPT harus rumit?

Tidak harus rumit. Desain yang sederhana dengan warna yang kontras dan mudah dibaca akan cukup menarik bagi audiens. Jangan menggunakan terlalu banyak warna atau gambar dalam desain PPT, karena itu akan membuat audiens bingung.

3. Buat Ringkasan Isi Presentasi

Setelah menentukan tema dan desain PPT, selanjutnya adalah membuat ringkasan isi presentasi. Ringkasan ini akan menjadi panduan kamu dalam menyusun isi presentasi dan membantu kamu memperjelas apa yang akan kamu sampaikan. Buatlah ringkasan yang singkat namun jelas agar kamu tidak kehilangan arah dalam menyampaikan isi presentasi.

FAQ: Apakah ringkasan isi presentasi harus detail?

Tidak perlu terlalu detail, ringkasan hanya sebagai panduan agar kamu tidak kehilangan arah dalam menyampaikan isi presentasi.

4. Pisahkan Kelompok Materi dengan Slide yang Berbeda

Pisahkan kelompok materi dengan slide yang berbeda untuk memudahkan audiens dalam memahami isi presentasi. Setiap slide harus memiliki konten yang berbeda dan dapat memperjelas isi presentasi. Jangan terlalu banyak memuat konten pada satu slide karena itu akan membuat audiens bingung dan sulit memahaminya.

TRENDING 🔥  Cara Masak Pasta Sederhana

FAQ: Apakah slide presentasi harus menggunakan gambar?

Tidak harus menggunakan gambar, namun gambar dapat membantu kamu memperjelas isi presentasi dan membuat tampilan PPT lebih menarik.

5. Gunakan Font yang Mudah Dibaca dan Kontras

Pilihlah font yang mudah dibaca dan kontras agar audiens tidak kesulitan dalam membaca isi presentasi. Hindari menggunakan font yang berlebihan seperti font bergaya atau berwarna-warni. Gunakan warna yang kontras antara latar belakang dengan tulisan.

FAQ: Apakah font pada PPT harus sama?

Tidak harus sama, namun pilihlah font yang mudah dibaca dan cocok dengan tema presentasi.

6. Sisipkan Tabel dan Grafik

Untuk memperjelas isi presentasi, kamu bisa menyisipkan tabel atau grafik. Namun, pastikan tabel dan grafik tersebut mudah dipahami oleh audiens dan sesuai dengan isi presentasi. Tabel atau grafik yang tidak relevan dengan isi presentasi atau sulit dipahami hanya akan membuat audiens bingung.

FAQ: Kapan sebaiknya kita menggunakan tabel atau grafik dalam PPT?

Kamu bisa menggunakan tabel atau grafik untuk memperjelas data atau informasi yang disajikan dalam presentasi. Pastikan tabel atau grafik tersebut mudah dipahami oleh audiens dan relevan dengan isi presentasi.

7. Gunakan Animasi

Animasi dapat membantu kamu mempertajam presentasi dan membuatnya lebih menarik. Namun, pastikan kamu hanya menggunakan animasi yang relevan dan tidak berlebihan.

FAQ: Bagaimana cara menggunakan animasi dengan baik pada PPT?

Pilihlah animasi yang minimalis dan sesuai dengan tema presentasi. Hindari menggunakan terlalu banyak animasi karena itu akan mengganggu perhatian audiens.

8. Buat Presentasi yang Singkat dan Padat

Buatlah presentasi yang singkat dan padat sehingga audiens tidak bosan dan mudah memahami isi presentasi. Sesuaikan waktu presentasi dengan isi presentasi yang akan disampaikan.

FAQ: Berapa lama presentasi ideal?

Presentasi yang ideal adalah antara 15-20 menit. Jangan terlalu panjang karena audiens akan bosan, namun jangan terlalu pendek karena tidak efektif.

9. Gunakan Bahasa yang Mudah Dipahami

Gunakan bahasa yang mudah dipahami oleh audiens agar mereka tidak kesulitan dalam memahami isi presentasi. Hindari menggunakan bahasa teknis atau kata-kata yang sulit dipahami.

FAQ: Apakah boleh menggunakan bahasa Inggris untuk presentasi yang dihadiri oleh orang Indonesia?

Boleh, asalkan kamu memberikan terjemahan atau penjelasan bagi audiens yang tidak memahami bahasa Inggris.

TRENDING 🔥  Tips Menggambar Bunga Sederhana untuk Pemula

10. Latihan Presentasi dengan Baik

Latihan presentasi dapat membantu kamu mengatasi rasa gugup dan memperbaiki cara penyampaianmu. Latihan presentasi juga memungkinkan kamu untuk mengetahui lamanya waktu yang dibutuhkan untuk setiap slide dan menyesuaikannya dengan waktu presentasi yang telah ditentukan.

FAQ: Berapa kali sebaiknya kita latihan presentasi?

Latihan presentasi sebaiknya dilakukan minimal 3 kali agar kamu dapat mengatasi kegugupanmu dan menguasai materi yang akan disampaikan.

11. Gunakan Penghubung antar Slide

Gunakan penghubung antar slide agar audiens tidak bingung saat presentasi berlangsung. Penghubung ini akan membantu kamu dalam menyambungkan ide dan memperjelas isi presentasi.

FAQ: Apakah penghubung antar slide harus sama?

Tidak harus sama, namun pastikan penghubung antar slide dapat membantu kamu dalam menyambungkan ide dan memperjelas isi presentasi.

12. Sertakan Video dan Suara

Video dan suara dapat membantu kamu dalam memperjelas isi presentasi dan membuatnya lebih menarik. Namun, pastikan kamu hanya menggunakan video dan suara yang relevan dan tidak berlebihan.

FAQ: Kapan sebaiknya kita menggunakan video atau suara dalam PPT?

Kamu bisa menggunakan video atau suara untuk memperjelas data atau informasi yang disajikan dalam presentasi. Pastikan video atau suara tersebut mudah dipahami oleh audiens dan relevan dengan isi presentasi.

13. Berikan Penjelasan Singkat pada Setiap Slide

Setiap slide harus memiliki penjelasan singkat agar audiens dapat memahami isi presentasi. Jangan hanya memuat gambar atau grafik tanpa penjelasan, karena itu akan membuat audiens bingung.

FAQ: Apakah penjelasan pada setiap slide harus sama panjangnya?

Tidak harus sama panjangnya, namun pastikan penjelasan pada setiap slide membuat audiens lebih mudah memahami isi presentasi.

14. Buat Kesimpulan yang Padat

Buat kesimpulan yang padat agar audiens dapat memahami poin utama dari presentasi. Kesimpulan juga dapat membantu kamu dalam mengingatkan kembali isi presentasi yang telah disampaikan.

FAQ: Berapa lama kesimpulan sebaiknya dibuat?

Kesimpulan sebaiknya dibuat dalam 2-3 slide dan tidak terlalu panjang.

15. Gunakan Slide Thank You di Akhir Presentasi

Gunakan slide thank you di akhir presentasi untuk menyampaikan rasa terima kasihmu kepada audiens yang telah berkunjung. Slide thank you juga dapat berisi informasi kontakmu agar audiens dapat menghubungimu jika membutuhkan informasi lebih lanjut.

FAQ: Apakah slide thank you harus selalu disertakan di akhir presentasi?

Tidak harus, namun slide thank you dapat membantu kamu dalam menyampaikan rasa terima kasihmu kepada audiens.

16. Buat Referensi di Akhir Presentasi

Buat referensi di akhir presentasi untuk memberikan informasi tambahan bagi audiens yang ingin mengetahui lebih banyak tentang topik yang telah kamu bahas.

TRENDING 🔥  Cara Bikin Steak Sederhana

FAQ: Apakah referensi harus selalu disertakan di akhir presentasi?

Tidak harus, namun referensi dapat membantu audiens yang ingin mengetahui lebih banyak tentang topik yang telah kamu bahas.

17. Buat Pembuka yang Menarik

Buat pembuka yang menarik agar audiens tertarik untuk ikut mendengarkan presentasi. Pembuka yang menarik bisa berupa kalimat menarik atau gambar yang berhubungan dengan tema presentasi.

FAQ: Bagaimana cara membuat pembuka yang menarik?

Gunakan kreasi dan imajinasi untuk membuat pembuka yang menarik agar audiens tertarik untuk ikut mendengarkan presentasimu.

18. Berikan Contoh Kasus

Berikan contoh kasus untuk memperjelas isi presentasi dan membantu audiens dalam memahaminya. Contoh kasus juga dapat mempertajam presentasimu dan membuatnya lebih menarik.

FAQ: Kapan sebaiknya kita memberikan contoh kasus dalam PPT?

Kamu bisa memberikan contoh kasus jika topik presentasi memungkinkan untuk diilustrasikan dengan kasus yang relevan.

19. Gunakan Humor

Gunakan humor jika memungkinkan agar audiens tidak jenuh dan membantu kamu dalam mempertajam presentasimu. Namun, pastikan humor yang kamu gunakan tidak menyinggung atau menyakiti audiens.

FAQ: Bagaimana cara menggunakan humor pada presentasi?

Gunakan humor yang ringan dan sesuai dengan tema presentasi agar audiens tidak merasa tersinggung. Hindari menggunakan humor yang terlalu kasar atau tidak sesuai dengan tema presentasi.

20. Evaluasi Presentasi yang Sudah Dilakukan

Evaluasi presentasi yang sudah dilakukan agar kamu dapat mengetahui kelebihan dan kekurangan dari presentasi tersebut. Evaluasi juga akan membantumu dalam memperbaiki presentasimu di masa yang akan datang.

FAQ: Apa yang harus dievaluasi dalam presentasi?

Evaluasi dapat dilakukan pada isi presentasi, cara penyampaian, desain PPT, atau interaksi dengan audiens. Pilihlah evaluasi yang sesuai dengan kebutuhanmu.

No
Langkah
1
Tentukan tema presentasi
2
Buat desain PPT yang menarik
3
Buat ringkasan isi presentasi
4
Pisahkan kelompok materi dengan slide yang berbeda
5
Gunakan font yang mudah dibaca dan kontras
6
Sisipkan tabel dan grafik
7
Gunakan animasi
8
Buat presentasi yang singkat dan padat
9
Gunakan bahasa yang mudah dipahami
10
Latihan presentasi dengan baik
11
Gunakan penghubung antar slide
12
Sertakan video dan suara
13
Berikan penjelasan singkat pada setiap slide
14
Buat kesimpulan yang padat
15
Gunakan slide thank you di akhir presentasi
16
Buat referensi di akhir presentasi
17
Buat pembuka yang menarik
18
Berikan contoh kasus
19
Gunakan humor
20
Evaluasi presentasi yang sudah dilakukan

Semoga Bermanfaat dan sampai jump

Cara Membuat PPT yang Menarik dan Sederhana